Sunday, July 10, 2011

baby in mummy's tummy at 11 weeks

Bismillah.



Harini hyper sikit dari hari-hari biasa regardless of drama muntah2 pagi tadi.
Hati asyik rindukan baby dalam perut ni je,
nak tahu apa agaknye yang dia tengah buat dalam ni.
Cukup makan tak.. adakah mama dia bagi dia nutrients yang cukup, dia membesar dengan baik tak...

Jadi, tadi ana pun check pregnancy calender, lagi 2 hari cukup 12 minggu usia baby dalam kandungan.

Nak tahu macamana progress and development baby dalam perut ni pada minggu ni?


minggu ni, baby dah dekat nak sama besar mcm sebiji imau nipis. :)




It is said that at this week,

Nearly all structures and organs are formed and beginning to function.
Fingers and toes have separated - Take a glimpse at how incredibly precious your child's tiny feet are at this point.

Hair and nails begin to grow

The genitals begin to take on the proper gender characteristics - It will be just a few more weeks before your ultrasound can show if you are having a boy or a girl!

Amniotic fluid begins to accumulate as the kidneys begin to function - This fluid, consisting primarily of water, helps provide a cushion for your baby while she's nestled within your womb.

The muscles in the intestinal walls begin to practice contractions that digest food.

Your baby, just over 1 1/2 inches long and about the size of a fig, is now almost fully formed.

Her hands will soon open and close into fists, tiny tooth buds are beginning to appear under her gums, and some of her bones are beginning to harden.

She's already busy kicking and stretching, and her tiny movements are so effortless they look like water ballet. These movements will become more frequent as her body grows and becomes more developed and functional. You won't feel your baby's acrobatics for another month or two — nor will you notice the hiccupping that may be happening now that her diaphragm is forming.

Baby besar ni je baru, that is why bila semua mintak nak tengok baby bump, perut ana tak berapa besar lagi.. hehe. Ramai dah duk pegang2 perut ana sekarang. Ada tiny bump je, nampak dah, and suami ana pun dah happy sangat dah tu sebab anak sulung dia dah membesar. :)

Sekian sahaja post kali ni.
Mudahan baby membesar dengan sihat dan dalam bi'ah/ suasana yang soleh. :)

Anisah Ali sharing2 lagi.

Friday, July 8, 2011

dialah suami solehku


sempat dia bertanya padaku

"tahu tak siapa isteri solehah?

aku menggeleng.

sambil dia mengucup dahiku, dia menjawab
"sayanglah isteri solehah"

aku senyum,
dalam hati hanya Tuhan yang tahu betapa berbunganya hatiku.
tapi aku tak tunjuk.

kami bersalaman dan berpelukan kemudian aku melihatnya, kekasih hatiku, keluar dari pintu.
betapa sedih dan luruhnya hati ini melihat dia keluar,pulang ke mansurah.
sebelum air mata mengalir lagi hati dah teresak-esak menangis.

Aku sampai hari ini belum pandai untuk berjauhan dengan suami tercinta.
barangkali aku terlalu memanjakan diri. sentiasa mahu dia berada disisi.
kerana tak pernah aku sedih, tak pernah rasa susah bila dia berdamping denganku.
bagiku, dialah Anugerah teristimewa yang ALLAH telah hadiahkan buatku, padanya ALLAH datangkan bersama rasa-rasa tenang dan bahagia buatku.

Selang 5 minit, loceng rumah berbunyi.
Pintu kubuka dan Mona, anak penjaga rumah, menjenguk dan menghulurkan aku sekeping chocolate. katanya ianya dari Seif.
Kejutan demi kejutan yang datang dari suamiku.
Terharu dan bersyukur aku mendapat seorang suami yang benar-benar kisah dan peka tentang isterinya.

sepanjang kehamilanku, banyak makanan yang aku tak boleh terima kecuali chocolate. Bagilah apa-apa jenis chocolate, semuanya masuk saja dan takkan dimuntahkan balik. (manjanyaa selera aku ni..)

Menungku dipembaringan setiap malam mengimbas kembali setiap detik bersama suami.

November 2010, Oxford Street, London.
Kami kesuntukan masa waktu tu,
kedai-kedai tutup pukul 8pm
dan waktu tu jam ditangan sudah pukul 6.30pm.
Suamiku ada barang yang ingin dicari, begitu juga aku.
dan barang-barang kami berada di kedai yang berlainan.
jadi waktu tu kami decide untuk berpecah.
Adikku menemannya ke kedai yang dihajatkan dan aku pergi sendiri ke kedai yang aku hajatkan.

selepas sejam lebih kurang, masing-masing dah dapat apa yang dicari.
Aku menunggu ditempat duduk berhadapan dengan kedai yang aku masuk tadi.
tunggu-punya tunggu tak muncul2, sangkaanku mereka belum selesai membeli belah.
lalu aku pun menuju kesebuah kedai yang lain.
terus ternampak mereka berdua.
baru lepas membeli sesuatu dari kedai tersebut.

sampai dirumah,suamiku memberiku sebungkus hadiah, rupanya-rupanya Suamiku telah mengajak adikku masuk ke kedai kedua tu, semata-mata untuk membelikan aku hadiah tersebut.

Beberapa kali sepanjang 2010 dan 2011

Suamiku keluar untuk mengerjakan solat jumaat dibawah.
setelah selesai solat jumaat, aku menunggu, suamiku tak pulang-pulang lagi.
aku terus menunggu. dalam hati dah mula risau. takut ada apa-apa yang terjadi pada diri insan yang aku cintai itu.
Aku terus menunggu sambil tak henti doa dalam hati mudahan dia selamat dalam apa jua keadaan pun.

Pintu diketuk, loceng dibunyikan.
aku membuka pintu, dan wajah suamiku tersengeh diluar pintu.Aku membalas senyumannya.
apabila aku menghulurkan tangan untuk menyalamnya,
dia mengeluarkan tangan dari belakang dengan memegang sejambak bunga dan dihulurkan kepadaku.
hadiah untuk aku.

Suamiku tak pernah penat membuat aku gembira.
bila aku fikir semula, apa saja lah yang aku dah buat untuk dia?

Tiada ayat yang dapat aku gambarkan pada kalian betapa hati ini sentiasa rasa bersyukur dikurniakan suami sepertinya. Yang sentiasa menghargai diri ini. yang sentiasa menyayangi diri ini walau aku dalam kesilapan sekalipun.

Bila aku letih, dia memudahkan urusanku.
Bila aku sedih, dia yang menenangkan aku.
Bila aku membuat kerja-kerja rumah, pasti dia menolongku.
Bila aku gembira, dia menambah kegembiraanku dengan merasa gembira bersama.
Bila aku bersedih hati, dia mengingatkan aku pada kebesaran Ilahi.
Bila aku lupa atau leka, dia mengingatkan aku.
dan bila aku mencari, dia yang menjumpakan.

Aku tidak meminta hadiah-hadiah mahupun perkara-perkara lain darinya,
cukup aku ada dia disisi dan cukup aku tahu aku sentiasa dihatinya dan didalam doanya sudah membuatkan aku rasa sempurna.
cukup rasa seperti manusia paling bahagia.

dan bagiku, dialah Suami Soleh dalam hidupku.

Aku memohon, mudahan ALLAH memelihara hubungan kami.
Menjauhi hubunagn dan cinta kami dari karat-karat dan kotor-kotor duniawi.
Moga ALLAH memelihara dan menaungi hubungan kami dibawah Redha-Nya serta ditempatkan kami bersama orang-orang yang berkasih sayang kerana-NYA.

Berkasih Bercinta sampai ke Syurga, InsyaALLAH.

Kepercayaan : hasil sembang 3 macam orang.

Lazim kita diingatkan dengan terjemahan ayat ni,

Surah Ar-Ra'd :
[27]
Dan orang-orang yang kafir berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepada (Muhammad) satu mukjizat dari Tuhannya? “Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), dan memberi petunjuk ke jalan agamanya, sesiapa yang rujuk/mencari kepadaNya, -

[28]
“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Ketahuilah dengan “zikrullah” itu, hati-hati menjadi tenang.


Kerapkali bila kita mengadu pada ibu atau ibu mertua kita, yang selalu akan dipesan adalah

"Banyak-banyak mengaji, dekatkan diri dengan ALLAH"
"InsyaALLAH hati hilang ragu-ragu dan akan rasa lebih tenang."

ALLAH dan Al-Quran

kerana memang benar, satu-satunya pendamping yang paling boleh dipercayai adalah Al-Quran.
dan Satu-Satunya pemberi rasa tenang dalam hati adalah ALLAH SWT.

Pesanan bermakna dari mama re post ini :

"nisa, my love,when your heart is in doubt....read the quran. your one and only trustworthy companion. nothing will compare to it.

if u have to trust, do put your trust in allah first cos allah is perfect. i'm not saying u can't trust in fellow human. but human are not perfect. so when u put your trust in another human be prepared to forgive his / her imperfection..... that's what i remind myself everyday. your no. 1 survival kit!! "

****

Baru tersedar yang selama ni ana dah tersalah tafsir dan tersalah faham erti PERCAYA.Percaya pada pasangan.

Sempat 3 sahabat rapat atau lebih manja dikatakan adik beradik alex datang menziarahiku di rumah selepas suami terpaksa 'outstation' ke mansurah utk menjalani peperiksaan penggal akhirnya.

Sejak ana berkahwin ni, sejak pindah rumah asing dari mereka, jarang juga kami dapat duduk bersembang santai mcm dulu-dulu waktu bujang. hehe. Waktu ana seorang dirumah sajalah peluang untuk nak catch-up segala ceritera masing-masing.

Seperti biasa, ana minta masing-masing untuk update cerita masing-masing, dan sehinggalah kami sampai ke satu topic tu... KEPERCAYAAN : TRUST .

Selepas bersembang dengan mereka barulah ana tersedar yang selama ni ana dah tersalah anggap dan tersalah tafsir erti KEPERCAYAAN.
Salah konsep.

Mulanya masing-masing bercerita.Selepas mendengar cerita masing-masing tu, ana memuji sifat PERCAYA yang ada pada salah sorang dari mereka.Ana sungguh-sungguh kagum.
Macamana dia boleh percaya sampai macamtu skali? (ada lah dia percaya kawan dia sorang tu..takmo cerita sini. ;) )

lalu, terkeluarlah dari bibir ana ni, konsep PERCAYA yang ana selama ni pegang. Terus disangkal ketiga-tiga mereka.

"Ana percaya je pada pasangan ana. Takda was-was sikitpun. Yang ana tak percaya tu orang-orang luar tu!"

Tiga-tiga dengan serentak membalas

"Tu maksdunya tak percaya lah tuuuu."

Ana terdiam! dalam hati ana keras menepis tuduhan tu. Kerana ana rasa benar-benar sudah ana percaya dan yakin. Selalu yang membuatkan ana sedih adalah orang luar yang meragukan. Bukan pasangan ana. Pasangan ana jelas pendiriannya. Dan ana yakin dengan pendiriannya.

Sambung salah seorang dr mereka lagi,

" Tak percaya dengan orang luar tu, sama lah macam kita tak percaya dengan dia. Sebab kalau kita percaya dengan dia, kita tahu and yakin, apa2 pun orang luar buat, hati dia akan tetap dengan kita dan dia takkan goyah.Apa-apa orang luar nak buatpun, dia tetap akan balik pada kita."
"So, nak risau apa?"

Ana terdiam lagi.Kali ni lama.Salah konsep rupanya ana sebelum ni.
Padanlah selama ni, masih ada gelisah dalam tenang.

5 hari berjauhan dengan suami tercinta kali ni, ana cuba ubah konsep dan pemahaman ana tentang kepercayaan tu. Ana didik hati dan minda agar kali ini, benar-benar fokus untuk percayakan si dia yang kucinta. Percaya dan yakin pada dia dan abaikan yang tak berkenaan.

Dan

ALHAMDULILLAH... kali ni. ana betul-betul tenang. Gelisah kurang.
Ana dah jumpa kunci percaya ana tu.

terima kasih you three!!
You know who you are! and i love you! truly and deeply!

To my dearly beloved Husband, My night and day, My Life, My Everything...
Im appreciating this long distance as it allows me to love you more and miss you even more.
I just can't wait to see you again soon.
Berkasih Bercinta Sampai Syurga, InsyaALLAH!

Much extra love,
ANISAH ALI.

Saturday, July 2, 2011

Be more useful and less useless.

Bismillah.

In this entry, I really would love to share 2 important stories to Everyone.
One is a verbal story told by my husband and the other one is an advert shared by a fellow friend.

Let me start with the story of which my husband had told.
Allow me to share it in Malay. ;)

Okay.

****

Pernah berkawan rapat seorang melayu dan seorang cina di suatu kampung.
Main bersama. Belajar bersama. Kelas pun sama.
Bersama-sama kemana saja mereka berdua ni sampailah masing-masing tamat sesi persekolahan.
(mcm cerita seth tan dgn nora elyna kan? tapi ni bukan ye. Ni cerita betul!)
Selepas tamat persekolahan, si melayu dan si cina masing-masing mencari hala tuju masing-masing.
Sambung belajar.
Yang si cina terbang ke America. dan yang si melayu stay di Malaysia Bumi tercinta.
melanjutkan pelajaran masing-masing.
Sewaktu ni, usia dalam lingkungan 20tahun.

Bilamana masing-masing dah berjauhan.
Waktu zaman tu, internet tidaklah secanggih kini.
Mereka lost contact.

Selang 20 tahun kemudiannya.
Si melayu terserempak dengan adik kepada kawan baiknya si cina tadi.
Bertanyalah si adik cina ,

" Eh... Cina dah balik Malaysia tau! Boleh lah jumpa! "

yang si melayu ni pun dengan penuh girangnya, meminta alamat dan segala butiran penting untuk mereka bersua kembali.

Tibalah hari yang dinanti-nantikan.
Si melayu dan Si cina bertemu.
Bersalaman. berpeluk. Melepas rindu.

Duduk bersama. mula bersembang.
Bertanyalah si melayu pada si cina akan khabarnya.

"Hoo.. Apa khabar kau sekarang? " bersungguh-sungguh untuk tahu akan cerita sahabat baiknya itu.

dan jawablah si cina itu dengan tenang

"Mat, Aku dah peluk ISLAM sekarang. Alhamdulillah. "
"Setelah sekian lama aku mencari cahaya kebenaran tu, Akhirnya aku menemukannya sewaktu aku di US. Alhamdulillah, Mat. ALLAH menemukan juga aku pada cahaya Hidayah tu."
"Sebelum ni aku tak pernah tahu pun ttg islam. dan selepas aku tahu dan kenal islam. Aku terus jatuh cinta dan terus memeluk ISLAM."
"Alhamdulillah, selepas aku peluk Islam, Aku sampaikan juga pada ahli keluargaku dan semuanya pun dah menerima ISLAM sebagai Agama mereka."

terkesima dan sebak Si Melayu.
Terpegun!

"MasyaALLAH. ALHAMDULILLAH!!"

kemudian, sambil mengerutkan dahi, bertanya si cina pada kawan baiknya si melayu itu..

"Mat... kenapa kau tak pernah kenalkan aku pada agama Islam sepanjang 20 tahun kita rapat dulu, sebelum aku terbang ke US, sedangkan kau tahu yang aku tak tahu tentang agama Islam? "
"Kenapa kau biarkan aku hidup 20 tahun dalam kegelapan padahal kau dah jumpa sumber penerang hidup tu?"

Soalan itu meninggalkan si melayu bingung, termenung. Tiada jawapan.

****

begitulah kisahnya. meninggalkan KITA SEMUA dalam persoalan.
Siapakah kita dan adakah kita sudah berfungsi untuk agama dalam membantu yang masih tidak tahu?
Bila ada peluang, adakah kita mengambil peluang itu untuk berkongsi ISLAM dengan mereka, atau kita sekadar menjadi muslim pasif dan 'memberi peluang' pada orang lain untuk menjadi muslim yang berfungsi?

Jika tidak mampu berdakwah, berislah lah.
Jika tidak mampu menyampaikan kalam sendiri bg menegakkan kebenaran, berkongsilah kalam benar muslim lain agar sama2 mendapat manfaat.
dan yang paling kurang, doakanlah semua orang agar sentiasa selamat, dan tak lupa doakan diri sendiri agar lebih kuat.

Pesan RASUL SAW pada kita, "Sampaikanlah walau dengan sepotong ayat,"
maka kita sampaikanlah. :)

Wallahuta'ala 'ala wa 'alam.

Perkongsian kedua.
Selamat menghayati.
dan syukran buat sahabat yang mengongsikan video ini pada ana, beserta doanya "Moga anak Nisa pun bijak macamnii. " Ameen Ameen ya Rabb!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...