Wednesday, June 29, 2011

Duhai masa, Lapanglah.


Demi Masa
Sesungguhnya Manusia itu dalam kerugian
kecuali orang orang yang ;
Beriman
dan yang beramal soleh
dan mereka pula berpesan-pesan kepada kebenaran
serta berpesan-pesan dengan sabar.

[Surah Al-Asr : 1-3 Makkiyah]



Ibarat pepatah arab yang lazim kita dengar, "Waktu itu ibarat pedang, jika kita tidak memotongnya ia akan memotong kita. "

Masa bergerak bukan seperti manusia bergerak. Punya rentak, punya jisim.
Masa ada peraturannya dan ia bergerak mengikut peraturannya.
Patuh dek peraturan.
Sama seperti Makhluk ALLAH Bumi dan Matahari yang patuh dengan peraturan paksinya.
kerana mereka patuh, segalanya teratur.
Peraturan ALLAH. Jika patuh, tiada yang binasa.

Hanya kita yang punya peraturan tapi tidak patuh.
menjadikan kita makhluk yang sentiasa merugi.
Kerap kealpaan lantas terus ketinggalan.

Iyalah.
Manusia ni semua 'orang-orang busy'.
Yang menganggur pun katanya 'sibuk'. Sibuk menganggur.
Sentiasa ada perkara dan urusan yang mahu dibuat.
Betul lah. Itu lah manusia. Khalifah-Khalifah dimuka bumi.
Masing-masing punya hala tuju.
Ada matlamat.
Hanya ketiadaan masa.
Mana mahu mencari masa?

Siapa yang memegang masa?
Siapa yang mengatur peraturan masa?

Kadangkala, kita dah cuba disiplin, buat jadual pun tapi tetap masa tak cukup.
Itu barangkali masa kita terlalu banyak disibukkan dengan urusan kehidupan sehingga kita terlupa menyelitkan sedikit masa untuk ALLAH.

Ya, Barangkali.

InsyaALLAH, dalam kesibukkan kita bila kita mampu meluangkan sedikit masa untuk ALLAH.
Allah akan bantu melapangkan masa-masa kita.
Bukan dengan memberi lebih jam, dari 24 jam menjadi 26 jam.
Tapi dengan memudahkan urusan-urusan.
Dengan mendatangkan rasa senang dihati.
juga dengan meringankan beban hingga kita mampu menyelesaikan beberapa tanggungjawab dalam masa yang sedikit.
Segalanya terletak dalam kekuasaan ALLAH.

Sekadar peringatan buat diri sendiri.
Wallahu'alam.

ANISAH ALI.

Tuesday, June 28, 2011

Kisah Israa Mi3raj


[Bismillah]


Israa Mi3raj.
Detik sejarah agung yang melakarkan seribu satu makna buat setiap diri muslim yang mengimani kerasulan pesuruh ALLAH, Nabiullah Muhammad SAW.

Seerah dan sejarah disebalik tarikh ini lah yang kita semua tahu, menjadi titik tolak penyampaian wahyu kewajipan solat 5 waktu yang menjadi tiang agama.Penguat keimanan dan pembersih jiwa kita sebagai muslim. Solat.

Tapi bukan itu sahaja yang patut kita pelajari. Banyak lagi yang mampu kita terokai dan dalami dari sejarah israa mi3raj ini.
Seperti erti pengorbanan Nabi yang sewaktu itu baru sahaja kehilangan insan-insan yang paling disayanginya, bagaimanapun Baginda tetap teguh memikul tanggungjawabnya dan tidak hanya berdiam meratapi kematian dua insan paling dicintainya itu, Saidatina Khadijah dan pakciknya Abu Talib.
Erti Keimanan. Erti keAgungan ALLAH dan betapa tingginya maqam Nabi Muhammad SAW disisi ALLAh sehinggakan perutusan Baginda dinanti-nantikan oleh nabi-nabi sebelumnya.
Juga erti taat dan erti Pengabdian seorang hamba.




Kronologi Israa Mi3raj secara amnya adalah :
1) Sebelum Israa, Hati Rasulullah dibersihkan.
2) Israa : Perjalanan malam Rasulullah saw daripada Masjid al-Haram di Mekah ke Baitul Maqdis di Palestin.
3) Mi3raj : Perjalanan naiknya Rasulullah saw menunggangi Buraq dari Masjid al-Aqsa di Baitul Maqdis menembusi langit ke sempadan yang paling tinggi iaitu Sidratul Muntaha.

Berikut ana sertakan hadith2 sahih mengikut kronologi peristiwa.Semoga ia dapat menceritakan kisah israa mi3raj secara lebih jelas kepada kita semua. InsyaALLAH.

Pertama.

Maksud hadis :
Pada malam dijalankannya Rasulullah saw dari Masjidilharam datanglah kepadanya tiga orang pada saat sebelum turunnya wahyu,
sedangkan Rasul pada waktu itu sedang tidur di Masjidilharam.
Kemudian berkatalah orang yang pertama: “Siapakah dia ini ?
Kemudian orang kedua menjawab: “Dia adalah orang yang terbaik di antara mereka (kaumnya). Setelah itu berkatalah orang ketiga : “Ambillah orang yang terbaik itu. Pada malam itu Nabi tidak mengetahui siapa mereka itu, sehingga mereka datang kepada Nabi di malam yang lain dalam keadaan matanya tidur sedangkan hatinya tidak tidur.
Demikianlah para Nabi, meskipun mata mereka terpejam, namun hati mereka tidaklah tidur. Sesudah itu rombongan tadi tidaklah berbicara sedikitpun kepada Nabi
sehingga saatnya mereka membawa Nabi
dan meletakkannya di sekitar sumur Zam-zam. Kemudian Jibrilah di antara mereka yang menguasai diri Nabi, lalu Jibril membelah bagian tubuh, antara leher sampai ke hatinya, sehingga kosonglah dadanya. Sesudah itu Jibril mencuci hati Nabi dengan air Zamzam dengan menggunakan tangannya, sehingga bersihlah hati beliau.
Kemudian Jibril membawa talam yang terdapat di dalamnya bejana dari emas yang berisi iman dan hikmah. Kemudian dituangkanlah isi bejana itu memenuhi dada beliau dan urat-urat tenggorokannya”.
[HR Bukhari]

Kedua :

Maksud hadis :

Bahwa Nabi saw bersabda : “Datang kepadaku seseorang (Jibril). Kemudian ia mengeluarkan hatiku. Setelah itu dibawalah kepadaku piala yang terbuat dari emas yang penuh dengan iman, lalu ia mencuci hatiku. Setelah itu menuangkan isi piala itu kepadaku. Kemudian hatiku dikembalikannya seperti sediakala.”
(H.R. Bukhari dari Sa’sa’ah).

Ketiga:

Maksudnya :

“Bahwa Rasulullah saw bersabda : “Didatangkan kepadaku Buraq, yaitu binatang putih lebih besar dari keledai yang lebih kecil dari bagal. Ia melangkahkan kakinya sejauh pandangan mata. Kemudian saya mengendarainya, lalu ia membawaku sehingga sampai di Baitulmakdis. Kemudian saya mengikatnya pada tempat para nabi mengikatkan kendaraannya. Kemudian saya salat dua rakaat di dalamnya, lalu saya keluar. Kemudian Jibril membawa kepadaku sebuah piala yang berisi minuman keras (khamar) dan sebuah lagi berisi susu; lalu saya pilih yang berisi susu, lantas Jibril berkata : “Engkau telah memilih fitrah sebagai pilihan yang benar”. (H.R. Ahmad dari Anas bin Malik).




Hadis-hadis sahih mengenai peristiwa ini boleh didapati dalam Sahih Bukhari, Muslim dll. Syeikh Albani telah mengeluarkan dan menilai hadis-hadis isra' mikraj dalam kitabnya: Isra' dan Mikraj.

Antara hadis yang paling sahih dalam peristiwa ini:

Maksudnya: Dari Anas bin Malik r.a., katanya Rasulullah SAW bersabda : "Jibril membawakan kepadaku seekor 'Buraq', iaitu sejenis haiwan berwarna putih, lebih panjang dari keldai dan lebih pendek daripada baghal, Ia dapat melompat sejauh mata memandang. Haiwan itu lalu kutunggangi sampai ke Baitul Maqdis.

Sampai di sana haiwan itu ku tambatkan di tambatan yang biasa digunakan para Nabi. Kemudian aku masuk ke dalam masjid dan solat di situ dua rakaat.

Setelah aku keluar, Jibril datang membawa dua buah bekas (balang) yang satu berisi arak dan yang satu lagi berisi susu. Aku memilih susu. Lalu Jibril a.s berkata: Engkau telah memilih fitrah.

Lalu Jibril a.s membawaku naik ke langit. Ketika Jibril a.s meminta agar dibukakan pintu, Jibril ditanya, "Kamu siapa?" Sahut Jibril, "Aku Jibril!"

Tanya : "Siapa bersama kamu?" Jawab : "Muhammad!" Tanya : "Sudah diutus!" Jawab ; "Ya, dia sudah diutus!"

Setelah itu barulah pintu dibukakan untuk kami. Tanpa disangka, aku berjumpa dengan Adam a.s. Beliau mengucapkan 'selamat datang' kepadaku serta mendoakanku semoga beroleh kebaikan.

Kemudian kami naik ke langit kedua. Jibril a.s minta dibukakan pula pintu.

Lalu dia ditanya, "Siapa kamu?" Jibril menjawab,
"Aku jibril!"

Tanya : "Siapa bersama kamu?" Jawab : Muhammad!"

Tanya : "Apakah dia sudah diutus?" Jawab ; "Ya, dia sudah diutus!"

Setelah itu barulah pintu dibukakan untuk kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan dua orang; anak dan paman, iaitu 'Isa anak Maryam dan Yahya bin Zakaria 'alaihimas salam. Keduanya mengucapkan 'selamat datang' kepadaku, serta mendoakan semoga aku beroleh kebaikan.

Kemudian aku dibawa lagi naik ke langit ketiga. Jibril minta di bukakan pula pintu. "Siapa kamu?" Jibril menjawab, "Aku Jibril!"

Tanya : "Siapa bersama kamu?" Jawab : Muhammad!"

Tanya: "Apakah dia sudah diutus?" Jawab ; "Ya, dia sudah diutus!"

Lalu pintu dibukakan bagi kami. Tanpa disangka, aku bertemu dengan Yusuf a.s yang kecantikanannya seperdua dari seluruh kecantikan yang ada. Dia mengucapkan selamat datang kepadaku, dan mendoakan semoga aku beroleh kebaikan.

Sesudah itu kami dibawa naik ke langit keempat. Jibril a.s minta supaya dibukakan pula.

Dia ditanya Siapa kamu?" Jibril menjawab, "Aku Jibril!"

Tanya: "Siapa bersama kamu?" Jawab: Muhammad!" Tanya: "Apakah dia sudah diutus?" Jawab: "Ya, dia sudah diutus!"

Lalu pintu dibukakan bagi kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Idris a.s. Dia mengucapkan selamat datang kepadaku, serta mendoakan semoga aku beroleh kabaikan.

Firman Allah: "Kami naikkan dia (Idris) ke tempat yang tinggi." (Maryam : 57).

Kemudian kami naik ke langit kelima. Jibril a.s minta dibukakan pintu. Dia ditanya "Siapa kamu?" Jibril menjawab, "Aku Jibril!"

Tanya: "Siapa bersama kamu?" Jawab: Muhammad!"

Tanya: "Apakah dia sudah diutus?" Jawab: "Ya, dia sudah diutus!" Lalu pintu dibukakan bagi kami.

Tanpa disangka, aku bertemu dengan Harun a.s. Dia mengucapkan selamat datang kepadaku, dan mendoakan semoga aku mendapat kebaikan.

Kemudian kami naik ke langit keenam. Lalu Jibril minta dibukakan pintu. Dia ditanya, "Siapa kamu?" Jibril menjawab, "Aku Jibril!"

Tanya: "Siapa bersama kamu?" Jawab: Muhammad!"

Tanya: "Apakah dia sudah diutus?" Jawab: "Ya, dia sudah diutus!" lalu pintu dibukakan bagi kami.

Tanpa disangka, aku bertemu dengan Musa a.s. Dia mengu
capkan selamat datang kepadaku dan mendoakan semoga aku mendapat kebaikan.

Kemudian kami naik ke langit ketujuh. Jibril minta dibukakan pula pintu. Dia ditanya "Siapa kamu?" Jibril menjawab, "Aku Jibril!"

Tanya: "Siapa bersama kamu?" Jawab: Muhammad!"

Tanya: "Apakah dia sudah diutus?" Jawab: "Ya, dia sudah d
iutus!"

Lalu pintu dibukakan bagi kami. Tiba-tiba aku bertemu dengan Ibrahim a.s sedang bersandar ke Baitul Ma'mur, dimana 70,000 malaikat setiap hari masuk ke dalamnya dan mereka tidak pernah kembali lagi dari situ.


Kemudian Jibril membawaku ke Sidratul Muntaha, mendapatkan sebatang pohon yang daunnya seperti telinga gajah, dan buahnya sebesar kendi (bekas air). Setiap kali ia tertutup dengan kehendak Allah ia berubah sehingga tidak satu pun makhluk Allah yang sanggup mengungkapkan keindahannya. Lalu Allah menurunkan wahyu kepadaku, mewajibku solat 50 kali sehari semalam.

Sesudah itu aku turun ke tempat Musa a.s, Musa bertanya "Apa yang telah diwajibkanTuhanmu kepada umatmu?" Jawabku, "Solat 50 kali." Kata Musa, "Kembalilah kepada Tuhanmu, mintalah keringanan, kerana umatmu tidak akan sanggup melakukannya. Aku sendiri telah mencuba terbadap Bani Israil."

Kata Nabi SAW., "Aku kembali kepada Tuhanku lalu aku memohon, "Ya Tuhan! peliharalah umatku keringanan!' Maka Allah menguranginya lima." Sesudah itu aku kembali kepada Musa. Kataku, "Allah menguranginya lima." Kata Musa , "Umatmu tidak akan sanggup menunaikannya sebanyak itu. Kerana itu kembalilah kepada Tuhanmu dan mintalah keringanan."

Kata Nabi SAW selanjutnya, "Aku jadi berulang-ulang pulang pergi antara Tuhanku dengan Musa, sehingga akhirnya Allah berfirman: "Kesimpulannya ialah solat lima kali sehari semalam satu kali solat, sama nilainya dengan sepuluh solat; maka jumlah nilainya 50 juga. Dan siapa yang bermaksud hendak berbuat kebajikan, tetapi tidak dilaksanakannya, dituliskan untuknya (pahala) satu kebajikan. Apabila dilaksanakannya, ditulis baginya (pahala) sepuluh kebajikan. Dan siapa bermaksud hendak berbuat kejahatan, tetapi tidak jadi dilaksanakannya, tidak akan ditulis apa-apa baginya. Tetapi jika dilaksanakannya, maka ditulis baginya balasan satu kejahatan."

Sesudah itu aku turun kembali ke tempat Musa a.s lalu kuceritakan kepadanya apa yang difirmankan Tuhanku itu. Kata Musa, "Kembalilah kepada Tuhanmu, dan mintalah keringanan." Jawab Rasulullah SAW., "Aku telah berulang kali kembali kepada Tuhanku meminta keringanan, sehingga aku malu kepada-Nya.

(Muttafaqun Alaih)

Sekian.
Semoga kita semua beroleh kebaikan dan mudahan dengan sedikit usaha kita mendekati seerah nabawi ini, ia dapat mendekatkan langkah-langkah kita menuju syafaat Nabi serta Redha Ilahi.

Wallahu 'Alam.

ANISAH ALI.

Monday, June 20, 2011

Kisah Abah.

Bismillah.
Ana tak panggil ayah ana 'abah' pun. saje je title entry tu. hehe.

Hari ini ana rasa nak berkongsi 2 cerita sempena Hari Bapa semalam.
Cerita-cerita ni ana terbaca dari satu website menarik ni, penuh dengan kata-kata islami dan cerita-cerita motivasi :
Islamic Thinking

Threshold ana utk menangis mmg rendah, so, bagilah apa-apa cerita yang menyentuh hati, confirm keluar air mata punya. Antaranya :

Daddy Hold My Hand.

A little girl and her father were crossing a bridge.
The father was kind of worried so he asked his little daughter :

Sweetheart, hold my hand so that you don't fall into the river.

The little girl replied:

No, dad. You, hold my hand!

Whats the difference? asked the father puzzled.

There is a big difference,dad. said the girl.
If I hold your hand and something happens to me, chances are that I mey let your hand go. But if You hold my hand, I know for sure that no matter what happens, you will never let my hand go.

****

Daddy, may i borrow $10.00.

A man came home from work late, tired and irritated, to find his 5 year old son waiting for him at the door.

“Daddy, may I ask you a question?”

“Yeah, sure, what is it?” replied the man.

“Daddy, how much money do you make an hour?”

“That’s none of your business! What makes you ask such a thing?” the man said angrily.

“I just want to know. Please tell me, how much do you make an hour?” pleaded the little boy.

“If you must know, I make $20.00 an hour.”

“Oh, ” the little boy replied, head bowed. Looking up, he said, “Daddy, may I borrow $10.00 please?”

The father was furious. “If the only reason you want to know how much money I make is just so you can borrow some to buy a silly toy or some other nonsense, then you march yourself straight to your room and go to bed. Think about why you’re being so selfish. I work long, hard hours everyday and don’t have time for such childish games.”

The little boy quietly went to his room and shut the door. The man sat down and started to get even madder about the little boy’s questioning. How dare he ask such questions only to get some money. After an hour or so , the man had calmed down, and started to think he may have been a little hard on his son. May be there was something he really needed to buy with that $10.00 and he really didn’t ask for money very often. The man went to the door of the little boy’s room and opened the door. “Are you asleep son?” he asked.

“No daddy, I’m awake,” replied the boy.

“I’ve been thinking, maybe I was too hard on you earlier,” said the man. “It’s been a long day and I took my aggravation out on you. Here’s that $10.00 you asked for.”

The little boy sat straight up, beaming. “Oh, thank you daddy!” he yelled. Then, reaching under his pillow, he pulled out some more crumpled up bills. The man, seeing that the boy already had money, started to get angry again. The little boy slowly counted out his money, then looked up at the man.

“Why did you want more money if you already had some?” the father grumbled.

“Because I didn’t have enough, but now I do,” the little boy replied.

“Daddy, I have $20.00 now… Can I buy an hour of your time?”

****

=)

Wednesday, June 15, 2011

Mulalah sketsa ujian dan pengorbanan


Basmalah pembuka bicara.
Assalamualaikum, dear pembaca.

Alhamdulillah,
Harini dah genap 7minggu usia bayi dalam kandungan.
Tak sabar nak tunggu usia dia masuk 7 bulan.
dan lebih tak sabar nak tunggu bayi lahir dengan selamat.

Beberapa minggu ni, ana kerap diuji dengan morning sickness, atau "mual-mual" bak kata arwah maktuk.
Kalau ditanya pengalaman ibu-ibu lain, semua akan kata ianya normal dan biasanya morning sickness ni di awal pregnancy je. Some may occur for 2 the early two months, and some others up to their 4th month. Ana harap ana punya ni taklah lama.

walaupun takde hyperemesis (symptom muntah-muntah), tapi rasa mual-mual dan alah yang berterusan ni cukup menjadi ujian yang besar buat ana.
Semalam dan harini paling kerap ana rasa nak muntah, tapi takde apa yang nak dimuntahkan sebab makanan pun tak boleh masuk. Muntah angin je. seksa jugak ooo!!!

Kalau mengadu dengan mama, mama akan sentiasa recommend Ginger tea. Lagi satu B-complex. Hamdlillah, dah try ginger tea, and it works.Hilang jugalah rasa mual-mual tu. dan lepas minum tu, ana mampulah juga nak duduk baca buku atau menghadap laptop sejam at least. ;) Now, ana kena beli b-complex as supplement pulak.

Alang-alang dah tulis entry tentang morning sickness, meh ana share antara perkara yang boleh dibuat untuk menghilangkan symptom-nya. Hilang symptom2, boleh lah nak teruskan perjuangan; study, tadarus for the baby, jalan-jalan cari makan, bergurau dengan suami dan ahli keluarga etc.

Boleh buka link ini : Natural relief : Prenatal nausea.

****

Disini mulalah ujian dan pengorbanan seorang ibu. _ mama

****

Friday, June 3, 2011

dan dianugerahkan kepada kami zuriat.


*mereka : orang-orang yang diredhai ALLAH

" dan juga mereka adalah orang-orang yang berdoa dan berkata :
Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami : perkara-perkara yang menyukakan hati kami melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. "
Surah Al-Furqan : 74



Baru saja minggu lepas kami dikejutkan oleh diri sendiri bahawa kami (ana dan suami) bakal menjadi ibu bapa lagi 8 bulan! Tak sangka. Terkejut. Gembira. Bahagia. Bersyukur. Takut. Risau. Segala macam perasaan ana rasa waktu dapat tahu kebenaran tersebut.

***
Malam tu ana tidur awal. Hampir 4 hari berturut-turun ana tidur awal minggu tu dan badan rasa letih sangat. Sebabkan rasa nak buang air, ana terjaga tengah malam tu, jam di handphone menunjukkan pukul 3am. Sambil duduk, ana berfikir sendirian,

"alang-alang nak buang air ni, baik buat je UPT (Urine Pregnancy Test) tu. Dah 10 hari lewat 'dtg bulan' ni. "

Jadi, ana pun tak fikir panjang, ana ambil UPT kit tu dan menjalankan processnya seperti biasa. Tanpa disangka, dua line appear! Menunjukkan test tersebut Positive! bererti, ana mengandung!! Terus berlari keluar, ana kejutkan suami ana.

" B, tengok, ada dua line... sayang pregnant, B! "

Terpancar sinar dari matanya. Sinar yang memberi kebahagiaan pada ana. Dia bahagia dengan berita tersebut. Tiada pandangan risau. Tiada termenung. Terus dia menyapa pipi ana dan meminta ana menta'akkid apa yang ana khabarkan. dan ana terus menunjukkan padanya UPT tersebut. Bibirnya tersenyum luas. Tanda dia membenarkan dan bahagia. Ana bersyukur sangat di saat itu.

Masih terkejut, ana terus mengambil wudhu. Ana mahu permulaan kejadian bayi ini disedari oleh kami dalam keadaan yang baik dan dimulakan dengan amal2 yang baik. Lalu terus ana mengerjakan solat sunat dua rakaat, tanda ana bersyukur dan memohon Redha ALLAH sepanjang ana membawa dan membesarkan kandungan ini.

Selang 3 hari. Ana dan suami berjumpa dengan pakar sakit puan bagi mengesahkan kehamilan. Alhamdulillah. Pada waktu itu usia kehamilan sudah 5 minggu 6 hari. Masih sebutir zygote. Mudahan Zygote ini membesar menjadi bayi yang sihat. Bayi yang active. dan lahir menjadi insan cantik,cerdik,cemerlang dan yang paling aula, insan yang Soleh.

***



Teringat pada sepotong ayat Al-Quran, dalam Surah An-Nur, ayat 32. Allah berfirman,

" Kahwinkanlah orang-orang bujang daripada kalangan kamu, orang-orang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan . Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka. "

Galakan Allah untuk berkahwin. Kita sendiri tahu perkahwinan itu dapat menjaga si lelaki dan si perempuan dari banyak perkara, baik fitnah mahupun maksiat. Dan dengan perkahwinan itu juga ALLAH menjanjikan rezeqi.

Sama jugalah dengan anak.
Anak itu anugerah. Tercantumnya benih-benih atas izinNya. Terjadinya bayi atas izinNya.

Penat kita merancang aturan kehidupan kita seolah-olah kita tahu buruk baik, kesan outcome itu ini, Kita cuba susun begini begitu, rancang sekian sekian dan sekian. namun, penyerahan diri itu wajib sepenuhnya adalah pada ALLAH kerana yang membenarkan satu-satu perncangan itu adalah Dia dan yang mengaturkan perancangan buat hidup kita juga adalah Dia.

dan...

Jika ALLAH yang mengizinkan sesuatu itu, pasti ALLAH sertakan sekali rezeqi-rezeqinya. Dan adapun dihadapan itu akan ada simpang-simpang dan jalan berliku, pasti ALLAH datangkan sekali jalan-jalan keluar buatnya.

Ana yakin! Disini letaknya Siqqah (percaya) pada ALLAH. :)

Kadang-kadang, ada yang bertanya ;

" Bersalin ni bila? dekat nak exam ke? habis macamana? "
" Dah pregnant ni, nanti ada baby, studies macamana? "

Ana yakin, mereka yang bertanya ini gembira dengan khabar, mungkin mereka diganggu sedikit dek kerisauan. Iyalah, barangkali yang selalu berlaku dalam hidup mereka adalah perkara-perkara yang normal seperti

- Ada bayi lepas studies.
- baby lahir waktu cuti.
- kahwin dan ada bayi lepas belajar, waktu dah kerja.

Bagi soalan-soalan yang begitu, ana hanya mampu senyum dan nak ikutkan jawapan santai ana "hehe.. belasah je lah. InsyaALLAH okay tu.. adeelah jalan dia tu. "

Tapi kalau nak suruh ana bagi jawapan yang skema, ana akan jawab,

" Kheir InsyaALLAH. Yang mengizinkan kejadian bayi ni adalah ALLAH, dan yang menentukan tarikh lahirnya juga adalah ALLAH. ALLAh lagi tahu apa didepan ana lebih dari apa yang ana dan kita semua tidak tahu. InsyaALLAH, masanya yang ALLAH tetapkan buat ana dan bayi ni adalah yang terbaik. "

" ALLAH tu Maha Adil lagi Maha bijaksana. Semacamana kita rasa kita bijak merancang, ALLAH yang MAHA. "

" Pasti ada jalan-jalannya tu. Pasti ada kemudahan-kemudahan yang ALLAH berikan nnt. Tugas kita yakin dan berserah pada ALLAH je. "

" Yang ana mampu buat sekarang adalah merancang apa yang mampu dan bersedia. kemudian, ana berserah je. Boleh jadi tarikh lahirnya lewat sedikit, jaatuh selepas exam. atau boleh jadi tarikh lahirnya awal dalam fatrah study leave. Wallahu'alam. Dan jikapun tarikh lahirnya jatuh pada hari ana sedang menjawab exam. Itu adalah yang terbaik. "

" Bila kita berserah. ALLAH pasti luaskan jalan buat kita. Tapi bukan berserah dan kita tidak berusaha. InsyaALLAH Allah ada bersama. "

^_^

Dengan setiap anak itu ada rezeqi-rezeqinya.. :)



Anisah Ali membawa bayi pertama. :)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...